Boikot Pengiklan Youtube Maret, Kini Pendapatan Alfabet Mulai Naik

Beberapa pemasang iklan utama memberontak melawan YouTube pada bulan Maret, dengan mengatakan bahwa mereka akan menghentikan sementara atau bahkan membatalkan periklanan YouTube mereka karena perusahaan tersebut memasang iklan pada video caabool atau penuh kebencian yang isinya tidak ramah terhadap merek. Tapi dari semua iklan yang ditarik tersebut, tampaknya tidak banyak berpengaruh pada pendapatan perusahaan induk YouTube, Alphabet.

Laporan dari BuzzFeed, perusahaan mengatakan (26/07) bahwa pendapatan kuartal kedua, yang sebagian besar terdiri dari iklan yang ditempatkan di Google, YouTube, dan di seluruh internet, mencapai $26 miliar. Naik 21% dari kuartal kedua tahun lalu dan di atas perkiraan analis untuk tahun ini.

Untuk iklan secara khusus, pendapatan tumbuh dari $ 19,1 miliar menjadi $ 22,7 miliar, lonjakan 18%.

“Pendapatan iklan diuntungkan oleh kinerja yang kuat yang terutama ditimbulkan oleh hasil penelusuran seluler yang luar biasa dengan kontribusi yang kuat dari YouTube,” kata kepala keuangan Alfabet Ruth Porat kepada para analis.

Pada bulan Maret, menjelang akhir kuartal pertama Alfabet, pengiklan dan surat kabar besar sepertinya setuju bahwa Google dan YouTube memiliki masalah serius. Banyak outlet berita bekerja untuk menggali iklan yang ditempatkan di samping konten rasis atau ofensif dan melaporkan kemunduran pengiklan berikutnya.

JPMorgan Chase, AT & T, Johnson & Johnson, dan Lyft adalah beberapa merek besar yang mengatakan bahwa mereka menarik iklan. Iklan Lyft muncul di video YouTube yang dibuat oleh grup skinhead Keystone United; AT & T mengatakan bahwa “khawatir iklan kami mungkin muncul bersamaan dengan konten YouTube yang mempromosikan terorisme dan kebencian.”

Sebagai tanggapan, Google mengatakan bahwa pihaknya akan mempekerjakan staf baru untuk mengawasi tag konten secara lebih efektif. Mereka memastikan bahwa dolar pengiklan hanya dikeluarkan untuk muncul di konten YouTube yang bersih, menghindari hal-hal buruk, menyinggung secara estetis, tidak bermoral.

YouTube juga menerapkan kebijakan baru bahwa iklan tidak akan ditempatkan di saluran pembuat konten YouTube sampai mereka mendapat 10.000 penayangan di video mereka.

YouTube mengatakan bahwa kebijakan “memungkinkan kami mengonfirmasi jika saluran mengikuti pedoman komunitas dan kebijakan pengiklan” dan “memberi kami informasi yang cukup untuk menentukan keabsahan saluran.”

Analis di Citi mengatakan bahwa YouTube “masih bisa menghadapi headwind monetisasi yang terkait dengan isu ‘video ucapan kebencian’ yang dimulai pada akhir Maret” – namun data tersebut tidak termasuk dalam pendapatan Alfabet, atau setidaknya tidak ada perubahan yang cukup besar di YouTube Revenue iklan untuk dibagikan. Sebaliknya, Porat mengatakan bahwa “kontributor terbesar untuk tumbuh lagi pada kuartal ini adalah penelusuran seluler dan YouTube,” dan CEO Google Sundar Pichai memuji pemirsa besar YouTube, khususnya “1,5 miliar pemirsa bulanan” dan orang-orang yang menonton “rata-rata, 60 menit sehari melalui ponsel dan tablet mereka. ”

Kuartal pertama Alfabet berakhir pada bulan Maret, jadi mungkin saja perusahaan tersebut dapat meyakinkan beberapa pengiklan besar untuk mulai membeli lagi saat kuarter kedua dimulai atau dapat meningkatkan pembelian dari merek lain.

Sebagian besar pendapatan iklan Alphabet berasal dari orang-orang yang mengklik iklan, sebagian besar dari pencarian. Jumlah “klik berbayar” tumbuh 61% selama tahun lalu dan 15% dari kuartal pertama tahun ini, melebihi ekspektasi analis, sementara jumlah yang dibayarkan per klik turun (berkat peningkatan persediaan iklan) sebesar 23%, sejalan dengan ekspektasi analis.

(Visited 26 times, 3 visits today)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *