Ex-Audioslave Chris Cornell Tewas Bunuh Diri dengan Menggantung Lehernya

Waduh, ada lagi kasus yang mirip dengan vokalis Nirvana Kurt Cobain nih guys. Kali ini juga merupakan vokalis dengan genre yang sama, dan saya yakin kalian pasti udah pernah dengar salah satu lagu yang dibawakan oleh Chris Cornell.

Advertisement

Bener apa nggak, sebaiknya kita cek berita berikut ini guys.

Dikutip dari laman The Hollywood Reporter, Salah satu legenda Grunge dan vokalis band rock Soundgarden Chris Cornell ditemukan tewas di sebuah kamar hotel di Detroit, USA pada hari Rabu malam, tak lama setelah Soundgarden mengadakan konser di Fox Theatre di kota tersebut. Penyebab kematian segera diketahui dan sedang diselidiki oleh polisi Detroit. Kemudian pada hari Kamis, pemeriksa medis memutuskan kematian Cornell sebagai bunuh diri dengan digantung.

Perwakilan Cornell, Brian Bumbery menyebut kematian itu “tiba-tiba dan tak terduga” dan mengatakan bahwa istri dan keluarganya terkejut karenanya. Dua surat kabar Detroit yang mengutip seorang juru bicara polisi pertama kali melaporkan bahwa Cornell, yang sedang dalam tur, ditemukan dengan ‘a band around his neck’ (sebuah pita di lehernya).

Chris Cornell lahir pada tanggal 20 Juli 1964, di Seattle, Washington, yang menjadi bagian dari rock grunge scene di tahun 80-an. Cornell membentuk Soundgarden pada tahun 1984 bersama Kim Thayil dan Hiro Yamamoto, yang keduanya pernah bermain dengan band asal Seattle bernama The Shemps. Dari beberapa band grunge seperti Pearl Jam, Nirvana, dan Alice In Chains, Soundgarden adalah kekuatan penting dalam membangun suara grunge – sebuah melange dari sludge metal, punk, gitar terdistorsi, vokal yang serak dan lirik lagu tentang keterasingan.

Advertisement

Soundgarden memulai debutnya dengan EP Screaming Life 1987 di Sub Pop Records, yang diikuti oleh EP Fopp 1988 sebelum album debut full-length 1988, Ultramega OK, sebuah batu ujian penting dalam kodifikasi genre grunge. Debut major major 1989 untuk A & M Records, Louder Than Love, menjadi album pertama mereka yang dipajang di Billboard 200, dan mereka berhasil menembus secara komersial dengan Badmotorfinger tahun 1991, yang menghasilkan single “Jesus Christ Pose,” “Rusty Cage” dan “Outshined”. Pada tahun yang sama, Cornell, bersama Pearl Jam, merilis album Temple of the Dog Apple, yang merupakan penghormatan kepada penyanyi Mother Love Bone Andrew Wood, seorang teman sekamar Cornell yang meninggal karena overdosis heroin.

Audioslave juga bernasib lebih baik di Billboard Hot 100 daripada Soundgarden. Sementara Soundgarden hanya memetakan satu hit Hot 100 (“Black Rain” memuncak di peringkat 96), Audioslave menempatkan tujuh lagu di Hot 100 selama tiga album, termasuk karya klasik hard rock “Like a Stone” dan “Cochise” dari mereka. Debut self-titled 2002.

Cornell berkolaborasi dengan koleksi seniman eklektik sepanjang karirnya, mulai dari Alice Cooper hingga Timbaland, Mudhoney, Carlos Santana dan Screaming Trees. Dia membuat cameo dalam film 1992 Singles dan membawakan salah satu lagu tema James Bond yang lebih baik, “You Know My Name,” dari Casino Royale tahun 2006. Lagu itu merupakan single utama dari album solo keduanya, Carry On 2007, yang juga menampilkan cover “Billie Jean” Michael Jackson.

Setelah cover King of Pop, Cornell bahkan lebih dalam ke dunia tarian, pop dan R & B di solonya yang ketiga, Scream 2009, eksekutif diproduksi oleh Timbaland. Menghilangkan gitar untuk elektronik, album ini tentu saja paling berisiko oleh Cornell, namun mendapat kebingungan dari penggemar dan ulasan pedas dari para kritikus. Album Higher Truth 2015, adalah album solo yang dirilis di tengah reuni Soundgarden, Cornell kembali ke akarnya – rock! ia terus bereksperimen, tapi…

… Chris Cornell memilih bunuh diri

What the…

Kalau kayak gini, bisa jadi di masa depan banyak orang bunuh diri, misalnya Chester Bennington (Linkin Park) yang juga dikritik pedas, yang dulunya rock sekarang masuk kotak RNB, ooops. Just kidding.

Audioslave – Like A Stone

Info Terkait

Satu lagi lagu keren dari Normandie “Ghost” Lirik Lagu Normandie - Ghost I can feel you running underneath my skin Wanna break through, but something isn’t right within Holding me back, leavi...
Comeback! Incubus rilis video “Nimble Bastard” Dengan tajuk yang paling simple, "8" adalah album yang segera dirilis pada tanggal 21 Maret 2017 sebagai follow-up album sebelumnya "If Not Now, When?...
Pearl Jam cover lagu “Again Today” dari Brandi Charlile Pearl Jam adalah sebuah band rock asal Amerika yang terbentuk di Seattle, Washington, pada tahun 1990. Sejak awal, line-up terdiri dari Eddie Vedder (...
Bon Jovi Kritisi Musik Pop Lewat Lagu Baru The Devil’s In The Temple Jika kalian anggap musik pop adalah genre, itu bukanlah deskripsi yang tepat. Pop merupakan kependekan dari popular. Apapun genre nya, jika lebih disu...
Taking Back Sunday Menolak Disebut Band Emo Awal era millenium adalah waktu yang menarik untuk musik underground. Band-band seperti The Used, My Chemical Romance dan Brand New sontak ke pasar ma...
Cane Hill Lebih ke Hard Rock di Single “You’re So Wonderful” Dengan menyandang gelar Kerrang! Award for Best International Newcomer sebagai band metal, kali ini Cane Hill merilis single baru "You're So Wonderful...
Everytime I Die Umumkan Sebuah Pengumuman Gimana sih judulnya? aneh? memang, saat ini kita sedang membahas bang yang selalu gokil, siapa lagi kalau bukan band hardcore punk Everytime I Die. ...
Lagu Baru Against Me! “BOYFRIEND” untuk Album 2016 Belum dirilis, tapi lagu baru Agaist Me! berjudul "Boyfriend" sudah mereka tampilkan dalam live show di beberapa kota di US. Sejak Oktober tahu...

One Comment

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *