luckin coffee kafe cafe kopi asal cina starbuck

Luckin Coffee, Pesaing Starbuck Asal China

Ketika Starbucks datang ke China dua dekade lalu, mereka berjanji akan membuka toko baru setiap 15 jam. Sekarang saingan di Cina, Luckin Coffee, berencana untuk membangun sebuah toko yang digerakkan oleh teknologi tinggi setiap tiga setengah jam untuk melengserkan raksasa AS.

Orang kaya baru Cina itu membakar jutaan dolar untuk memikat pelanggan dengan diskon besar-besaran, menantang dominasi Starbucks dengan menargetkan pekerja kantor dan siswa yang lebih suka membawa java mereka dalam perjalanan atau dikirim ke depan pintu mereka.

Sementara Starbucks dan saingan Inggris Costa Coffee menawarkan ruang bersantai bagi orang-orang untuk bekerja atau bertemu teman, kebanyakan outlet Luckin lebih seperti “dapur pengiriman”.

Toko-toko tidak lebih besar dari apartemen studio, tanpa meja, penghitung pajangan atau bahkan mesin kas karena semua pembayaran dilakukan menggunakan ponsel.

Pendekatan tanpa embel-embel Luckin berarti konsumen membayar sekitar sepertiga lebih sedikit untuk satu cangkir dibandingkan dengan merek global lainnya. Latte berukuran tinggi berharga 31 yuan (sekitar $5) di Starbucks, tetapi hanya 24 yuan di Luckin.

Pelanggan yang masuk ke salah satu gerai biru-putih Luckin hanya perlu menghabiskan beberapa menit di sana – untuk memindai kode dan membayar kopi mereka yang telah dipesan di muka melalui aplikasi telepon pintar perusahaan.

“Saya suka kenyamanannya, tidak ada antrian panjang, atau harus duduk sendirian saat kopi Anda diseduh,” kata Yu Qian, seorang analis keuangan di Beijing. “Kopi itu sendiri sedikit lebih manis, lebih seperti teh susu manis yang populer di Cina”.

Strategi agresif Luckin mencerminkan taktik yang digunakan oleh startup Cina lainnya yang telah mencopot merek-merek Barat dari salah satu pasar konsumen top dunia.

“Keuntungan besar bagi kami untuk memiliki toko pickup versus toko besar adalah dalam hal biaya sewa, kami membayar secara signifikan lebih sedikit daripada pesaing kami,” kata kepala strategi Luckin, Reinout Schakel, kepada AFP.

Setelah hanya satu tahun dalam bisnis, perusahaan mengumumkan rencana awal bulan ini untuk membuka 2.500 outlet pada akhir tahun, yang akan mendorong kekuatan total toko menjadi 4.500. Sebagai perbandingan, Starbucks memiliki sekitar 3.600 toko di seluruh negeri.

Bermain catch-up

Raksasa AS itu memiliki 80 persen saham di pasar toko kopi China senilai 3,4 miliar dolar AS, menurut kelompok riset Euromonitor.

Tapi Schakel melihat ruang untuk pertumbuhan.

Konsumen Cina saat ini hanya minum empat hingga lima cangkir kopi per tahun, dibandingkan dengan sekitar 300 cangkir di negara tetangga Jepang atau Korea Selatan, yang juga merupakan pasar minum teh tradisional, katanya.

Cina adalah pasar Starbucks yang tumbuh tercepat dan terbesar kedua setelah Amerika Serikat.

Baca juga: Bali sekarang menjadi rumah bagi toko Starbucks ‘Dewata’ terbesar di Asia Tenggara

Reserve Roastery di Shanghai, yang dibuka pada akhir 2017, adalah toko terbesar perusahaan di dunia.

Tapi itu adalah terlambat untuk industri pengiriman makanan besar China.

Perusahaan yang berbasis di Seattle ini bermitra dengan perusahaan pengiriman e-commerce China, ele.me, hanya setelah Luckin mulai makan di pangsa pasarnya pada bulan Juli.

“Layanan pengiriman kami hari ini mencakup lebih dari 2.000 toko di 30 kota, dalam waktu tiga bulan sejak diluncurkan,” Derek Ng, direktur komunikasi untuk Starbucks China, mengatakan kepada AFP.

Persaingan juga mendorong Starbucks untuk fokus pada merek cadangan kopi langka yang lebih kelas atas dari seluruh dunia, kata Hu Yuwan, seorang analis di Daxue Consulting di Shanghai.

Tetapi rantai AS baru-baru ini mulai melakukan diskon, kata Hu, menambahkan persaingan kopi mengingatkannya pada perang diskon antara Uber dan saingan lokalnya Didi Chuxing, yang kemudian mencopot raksasa pembawa tumpuan Amerika dari pasar China.

Schakel – yang juga kepala kantor keuangan Luckin – mengatakan bahwa startup tersebut mampu membakar uang untuk meraih pangsa pasar selama beberapa tahun ke depan.

“Apakah kita bersaing dengan Starbucks? Mungkin sampai batas tertentu. Kami tidak peduli apakah permintaan datang dari peminum kopi baru atau dari peminum kopi Starbucks,” katanya.

Kopi unicorn pertama di China

Ekspansi Luckin yang dipicu kafein telah didanai oleh investor termasuk Centurium Capital, dana ekuitas swasta yang didirikan oleh mantan kepala Warburg Pincus, dan GIC, dana kekayaan negara Singapura.

Perusahaan mengumpulkan sekitar $ 400 juta dalam dua putaran pendanaan tahun lalu dan mengatakan itu bernilai $ 2,2 miliar, menjadikannya kopi unicorn pertama yang keluar dari Cina.

Schakel menolak mengomentari rumor bahwa Luckin mencari daftar di bursa Hong Kong.

Tapi lanskap China dipenuhi dengan perusahaan baru yang naik turun setelah mendapat banyak diskon dan iklan yang agresif.

“Apakah aku khawatir apakah kita akan menempuh jalan itu? Sama sekali tidak,” kata Schakel.

“Bahkan jika kami menjual produk kami dengan diskon pada skala yang tepat (itu) bisa menguntungkan”.

(Visited 14 times, 14 visits today)
Posts created 406

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Pos Terkait

Mulai mengetik pencarian Anda diatas dan tekan enter untuk mencari. Tekan ESC untuk batal.

kembali ke Atas