Masya Allah!!! Terkena Penyakit Kulit yang Langka ia di Juluki “Manusia Batu”

Temanpintar.com – Setelah dilahirkan ia tampak seperti bayi pada umumnya,15 hari setelah dilahirkan di kembali kerumah, kemudian kulit pada anak laki-lakinya mulai terlihat mengelupas dan digantikan oleh kulit yang lebih tebal, secara perlahan-lahan sisik hitam mulai Nampak pada kulit anaknya.

penyakit kulit langka

Gangguan kulit yang langka secara perlahan-lahan mengubahnya menjadi seperti patung batu, penyakitnya ini telah merenggut kemampuannya untuk berjalan dan bahkan berbicara selama 11 tahun.

Sementara penampilan kulit yang bersisik Ramesh, membuat anak-anak lain di sekitarnya ketakutan. Ia ditinggalkan oleh teman-teman sebaanya dan iapun di isolasi dari lingkungannya.

Ibunya yang bernama Nanda adalah seorang buruh gajinya per bulan tidak cukup untuk menutupi biaya tagihan medis besar.

Dia menjelaskan: “Kami membawanya ke beberapa dokter di kabupaten kami, tetapi kami diberitahu bahwa pengobatan itu mahal dan hanya tersedia di rumah sakit swasta. Kami tidak punya cukup uang dan tidak punya pilihan selain untuk menjaga Ramesh.

manusia batu adal nepal

Tetapi kemudian bantuan datang dari sumber yang tak terduga-duga yaitu dari penyanyi Inggris Joss Stone.

keberuntungan Ramesh berubah ketika video yang sedang berjuang melawan penyakitnya itu, dibagikan di media social.
“Sementara itu, saya melihat video di media sosial tentang anak miskin ini jadi saya mengirim mereka link dan dia segera memutuskan untuk membantunya”. Kata musisi ini.

Joss Stone akhirnya membuat konser di Katmandu untuk membantu biaya pengobatan Ramesh yang masih kurang.

gangguan penyakit kulitKulit s muncul di beberapa daerah tubuhnya, menyebabkan retak mendalam. Dan wajah penderita tampak membentang dengan ternyata bibir dan kelopak mata, dan telinga, tangan dan kaki mungkin tersembunyi oleh sisik.

Kulit yang bersisik itu menutupi bagian bibir, kelopak mata, telinga, tangan serta kaki. Kulit yang muncul perlu di hapus secara terus menuerus dan juga memebikannya salep selama lima kali dalam sehari.

penyakit kulit

Sanjay mengatakan: Joss itu sangat tersentuh oleh penderitaan Ramesh. Dia benar-benar emosional melihatnya. Joss kemudian menjenguknya, kemudian mengajaknya bermain dan berinteraksi. Ramesh sangat gembira karena Joss juga memberikannya hadiah.

kelainan pada kulit tubuh

Untuk orang tuanya, bantuan telah menjadi berkat baik untuk anak mereka, dan keluarga besarnya.

Nanda mengatakan: “Kami tidak pernah tahu bagaimana dapat membantunya.

penyakit kulit

‘Ibunya menghabiskan sepanjang hari dengan dia. yang membuatnya sulit saat ini adalah ia menjadi tidak memperhatikan anak-anaknya yang lain.
“Dia tidak bisa bekerja baik dan dia sering menangis sendiri karena merasa buruk .”

Ramesh sekarang menerima perawatan di Kathmandu Medical College, di mana dokter tetap berharap dapat membuat hidupnya agar lebih mudah.

Dr Sabina Bhattrai, profesor dermatologi, menjelaskan: “Orang dengan kondisinya gejala kering, tebal, bersisik serta kulit terkelupas. Dalam banyak kasus, orang itu menyerupai sisik pada ikan.

“Dia dalam keadaan benar-benar, kita harus menghapus dari tubuhnya dan itu sangat menyakitkan.

Selama periode dua minggu kami memberinya antibiotik untuk menghindari infeksi dan memberikan obat dan pelembab di tubuhnya untuk menghilangkan kulit yang mati. Tapi keterlambatan dalam mendapatkan bantuan telah membuat kondisinya semakin buruk katanya.

 

Sudah, ada tanda-tanda perbaikan, yang meningkatkan rasa bersalah Nanda karena tidak mampu melakukan sesuatu lebih cepat pada anaknya.

“Saya merasa benar-benar sedih dan tak berdaya dan telah gagal. Karena lapisan kulit telah dihapus dia bahkan mampu berbicara lebih baik. Sebagai orang tua kita gagal. Saya hanya berharap untuk melihat dia berjalan lagi sekarang

“Saya sangat berterima kasih kepada Joss Stone untuk inisiatif untuk membantu anak saya dan saya tidak akan pernah bisa membalas kebaikannya. Dia telah melakukan apa yang orang lain tidak bisa dilakukan di sini. Aku berutang nyawa padanya”.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *