Menilik Atlas Raksasa Kuno

Atlas Klencke yang diterbitkan pada tahun 1660 adalah salah satu objek paling terkenal dalam koleksi kartografi British Library, sebuah buku yang menjulang tingginya hampir 3 meter dan lebarnya lebih dari 3m saat terbuka. Selama lebih dari tiga abad, atlas ini adalah yang terbesar.

Koleksi peta diberi nama sesuai Johannes Klencke (1620-1672), pemimpin kumpulan pedagang gula Belanda yang mempresentasikan atlas tersebut kepada Charles II sebagai harapan untuk mendapatkan kesepakatan perdagangan yang menguntungkan dengan Inggris. Objek itu kemudian ditempatkan di antara harta milik raja yang paling berharga, dan tetap terikat dengan royalti selama 150 tahun berikutnya.

“Atlas Klencke penting dalam dirinya sendiri, dan untuk bagian penyusunnya,” kata Tom Harper, kurator utama peta kuno di British Library dalam sebuah artikel tentang atlas. “Sebagai sebuah objek, skala dan konsepsinya mengenang gagasan Renaissance yang berkaitan dengan kekuatan simbolis sebuah buku yang berisi seluruh pengetahuan dunia. Ini akan memberi Charles otoritas intelektual, otoritas yang memaksa kehadirannya yang mengintimidasi bahkan sampai hari ini.”

Atlas Klencke mulai dipamerkan pada tahun 2010 setelah pemulihan yang cukup besar, dan didigitalisasi oleh British Library bulan lalu. Butuh beberapa tangan untuk mengangkut dan memasang karya kuno itu ke dalam buku XXXL untuk fotografi beresolusi tinggi, dan digitalisasi memerlukan beberapa hari untuk menangkap masing-masing peta yang disertakan. Anda dapat melihat atlas versi online ini di situs web British Library, dan menonton video selang waktu dari proses digitalisasi yang didukung oleh Daniel Crouch Rare Books. (Via Hyperallergic)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *