Penemu Web Barness Lee: Hentikan Ide Jahat Menyebar

World Wide Web perlu memikirkan kembali yang lengkap untuk mencegah mata-mata dan penyebaran “ide jahat” pada situs media sosial, kata penemunya, Tim Berners-Lee, mengatakan pada hari Senin.

Berners-Lee, seorang ilmuwan komputer kelahiran London yang menemukan Web sebagai platform di atas internet pada tahun 1989, mengatakan niatnya dalam membangun bagi publik untuk “melakukan hal-hal yang baik” dan berbagi ide antara satu sama lain, sebagai yang terjadi pada situs-situs seperti Wikipedia.

Sebaliknya, ide-ide negatif berkembang biak di situs media sosial khususnya, kata dia, sementara privasi juga sedang dikompromikan oleh mata-mata secara online.

“Kita perlu memikirkan kembali cara kita membangun masyarakat di atas halaman web ini,” katanya kepada pertemuan puncak fintech global Innovate Finance di London.

“Bagaimana bisa jahat, berarti ide-ide tampaknya telah melakukan perjalanan lebih prevalently dari ide-ide konstruktif kadang-kadang di Twitter? Apakah itu cara telah dirancang? Bisakah Twitter kita jewer?”

Sosial media telah menjadi aktif dalam kampanye politik terpolarisasi seperti pemilihan presiden AS dan referendum Inggris pada keanggotaan Uni Eropa tahun lalu.

Ada juga contoh tokoh masyarakat yang disalahgunakan secara online, sering oleh robot diprogram untuk mengirimkan tweet negatif.

Kesimpulannya adalah bahwa “perubahan strategi lengkap” diperlukan. Facebook dan Twitter sudah memikirkan kembali pendekatan, katanya.

Berners-Lee mengatakan “internet terbuka untuk dapat bermain” dengan harapan bahwa mereka akan menggunakannya dengan cara yang positif.

“Kami telah mencoba untuk tetap terbuka, kami mencoba tetap bebas royalti. Kami tetap terbuka dalam arti tidak ada sensor. Pada hari baik, di negara yang baik, kita tetap bebas dari mata-mata.”

Ada kebutuhan untuk menganalisis efek jaringan yang digunakan masyarakat, kata Berners-Lee.

“Kami benar-benar harus untuk tidak meninggalkan orang-orang untuk membuat jaringan sosial apapun yang mereka suka.”

Pekan lalu ia mengatakan kepada surat kabar The Guardian bahwa keputusan Presiden AS Trump, pemerintah AS memungkinkan penyedia layanan internet untuk menyerahkan privasi dan menjual kebiasaan browsing mereka adalah ‘menjijikkan’, setelah ia memenangkan Asosiasi bergengsi untuk penghargaan AM Turing Computing Machinery.

Meskipun web menyebar di seluruh dunia, dengan kemungkinan anak-anak sekolah dari India, Cina dan Suriah berinteraksi satu sama lain, Berners-Lee mengatakan, orang-orang secara luas parokial, memilih untuk berkomunikasi dengan orang lain seperti mereka.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *