Pentingnya Desain Kemasan Produk, Biar Lebih Laku

Sebagai wirausahawan yang memiliki suatu produk andalan, sangat lah penting memperlihatkan kualitas produk tersebut. selain dari kualitas rasane sing maknyus dan bentuknya, sebuah produk juga bisa dilihat dari tampilan luarnya yaitu desain, kemasan, dal logo yang greget bingit.

Produk yang memiliki indentitas secara visual akan mampu menjadi penanda bagi produk itu sendiri sekaligus akan menjadi pembeda dari produk lainnya.

Lalu, seperti apa sebuah desain kemasan bisa dikatakan bagus?

itu tergantung bagaimana standar bagusnya yang di pakai.

Ide desain yang sangatlah rumit dan kompleks tentu tidak mudah dibuat. Artinya, akan ada biaya lebih untuk mewujudkan sebuah ide tersebut.

Beberapa aspek perlu pelu diperhatikan dalam pembuatan kemasan. Dalam mempersiapkan materi pembuatan kemasan perlu diperhatikan karakter produk secara fisik.

Bagaimana daya tahan produknya? misalnya, untuk sebuah produk makanan. Apakah produknya mudah rapuh atau tidak?

Ini adalah untuk menentukan bahan kemasan yang cocok dengan produk tersebut. Selanjutnya perlu diketahui, apakah produk yang dijial adalah produk jadi atau perlu diolah kembali?

Setelah mngevaluasi karakter sebuah produk secara fisik, lalu evaluasi bagaimana dengan kemasan sebelumnya. Apa sajakah yang perlu diperbaiki untuk menampilkan identitas merek yang lebih baik lagi?

Berikut beberapa aspek yang anda harus perhatikan

Kemasan desain eye-catching harus membuat koneksi fisik dan psikologis. Kemasan mengidentifikasi produk dan meyakinkan konsumen bahwa pembelian mereka adalah produk yang benar. Namun, ini hanya bisa terjadi bila pemilik merek sesuai dengan kualitas kemasan produk dengan keinginan konsumen. Kemasan seharusnya tidak pernah mencegah konsumen melakukan pembelian. Untuk mendapatkan hak ini, ada beberapa tip yang harus diterapkan oleh pemasar dan pakar desain.

1. Mulailah lebih awal

Mulai Merancang Kemasan di Awal Proses Pengembangan Produk.








Rancang beberapa gagasan untuk mendapatkan gambaran tentang seperti apa produk akhir itu. Bandingkan apa yang telah dilakukan pesaing dengan kemasannya. Ide kemasan mungkin juga berasal dari produk dalam kategori yang berbeda. Mengembangkan mock-up berdasarkan riset pasar sasaran. Konsumen adalah sumber terbaik untuk mengungkapkan apa yang ingin mereka lihat atau butuhkan.

2. Keep it simple

Kurang lebih untuk banyak produk. Mencoba untuk menjual lebih banyak produk melalui kemasannya bisa memiliki efek sebaliknya. Pastikan kemasannya melakukan apa yang diperlukan, tidak lebih. Produk harus mudah diangkut, termasuk peringatan yang berlaku, dan juga melestarikan dan melindungi produk. Kustom kemasan bisa mahal, dan jika tidak ada gunanya hanya akan buang-buang uang marketing.

3. Pertimbangkan Branding dan Positioning

Market Positioning dan Branding adalah Faktor Penting yang Perlu Dipertimbangkan.

Mengetahui target pasar untuk produk tertentu mencakup identifikasi harapan mereka terhadap produk. Investigasi pengguna akhir akan membantu menentukan kemasan yang paling efektif dan eye-catching. Cari tahu bagaimana produk pesaing gagal memenuhi kebutuhan dan memanfaatkannya.

4. Identifikasi Bagaimana akan dijual

Menjual produk melalui Internet berbeda dengan memiliki produk di toko. Konsumen tidak dapat menyentuh dan merasakan produk sebelum membeli, jadi kemasannya harus naik banding ke indra lainnya, maksudnya jika makanan bisa mencicipi di toko fisik, maka di toko online hanya dapat dilakukan dengan indra penghilatan. Namun, produk yang duduk di rak harus menonjol dari produk pesaing yang cukup bagi konsumen untuk membelinya.

5. Fokus pada tipografi

Apakah produk itu dijual melalui Internet, di toko atau keduanya, teks pada kemasannya harus terbaca. Target pasar menentukan seberapa kecil atau besar untuk membuat teks. Warna teks harus sesuai dengan keseluruhan desain kemasan. Ini juga mengharuskan meletakkan apa yang penting pada kemasan dan menghilangkan teks yang berlebihan. Jika konsumen harus berusaha keras untuk membaca betapa hebatnya produknya, mereka akan membeli dari pesaing.

6. Berpikir Jernih

Banyak konsumen menjadi lebih sadar bagaimana produk yang mereka beli mempengaruhi masalah lingkungan. Kebanyakan orang mendaur ulang dan mengharapkan kemasan produk juga ramah terhadap lingkungan. Mengembangkan desain kemasan eye-catching yang berlipat ganda sebagai kemasan ramah lingkungan juga bisa mendongkrak penjualan.

Mungkin juga ada persyaratan produksi yang perlu dipertimbangkan. Tidak semua dibatasi oleh hukum; Namun, konsumen dan kelompok advokasi mungkin memperhatikannya. Mengikuti aturan adalah cara yang terbaik.

7. Pegang Perhatian Konsumen

Riset pasar sasaran akan mengungkapkan gagasan yang akan mendapat perhatian konsumen. Konsumen rata-rata memiliki rentang perhatian yang pendek dan mungkin membutuhkan banyak peluit dan bel sebelum memutuskan untuk membeli produk.

Namun, kemasan seharusnya tidak memiliki begitu banyak tren dan warna sehingga menjadi tidak relevan. Menemukan keseimbangan sempurna bisa terjadi melalui trial and error. Pertahankan loyalitas konsumen dengan membuat sedikit perubahan pada kemasan setidaknya setiap dua tahun.

8. Anggap itu sebagai Investasi

Berinvestasi dalam kemasan berkualitas tinggi akan menarik kepercayaan konsumen bahwa mereka membeli sesuatu yang bernilai. Ingat, kemasan mewakili merek dan jika nilai yang dirasakan rendah berdasarkan pada bagaimana produk terlihat, konsumen tidak akan cepat melakukan pembelian.

9. Lindungi produk anda

Detail eksterior penting untuk menarik perhatian konsumen dan konsumen potensial. Namun, kemasannya juga harus melestarikan produknya hingga konsumen siap menggunakannya.

Pertimbangkan berapa lama produk mungkin harus tetap berada di rak toko atau dalam proses rantai pasokan. Barang konsumsi yang bergerak lambat mungkin memakan waktu beberapa bulan atau tahun untuk mencapai tujuan akhirnya. Oleh karena itu, bahan kemasan harus mampu menahan unsur-unsur yang bersentuhan dengannya.

10. Pertimbangkan Kemungkinan Kendala Produksi dan Manufaktur

makanan

Menentukan bagaimana kemasan diisi dengan produk itu penting. Kendala produksi dan manufaktur dapat menghambat bagaimana kemasan dirancang dan perlu menjadi bagian dari proses awal. Diskusi yang sedang berlangsung dengan departemen manufaktur akan memastikan bahwa desain sesuai dengan yang terbaik. Bekerja dari daftar singkat yang mempertimbangkan peralatan produksi dan manufaktur serta karyawan, serta apa yang konsumen ingin lihat.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Pentingnya Desain Kemasan Produk

makanan
Contoh kemasan makanan

Temanpintar.com – Sebagai wirausahawan yang memiliki suatu produk andalan, sangat lah penting memperlihatkan kualitas produk tersebut. selain dari kualitas rasarasa dan bentuknya, sebuah produk juga bisa dilihat dari tampilan luarnya yaitu desain, kemasan, dal ligo.

Produk yang memiliki indentitas secara visua akan mampu menjadi penanda bagi produk itu sendiri sekaligus akan menjadi pembada dari produk lainnya. Lalu, seperti apa sebuah desain kemasan bisa dikatakan bagus???? itu tergantung bagai mana standar bagusnya yang di pakai. Ide desain yang sangatlah rumit dan kompleks tentu tidak mudah dibuat. Artinya, akan ada biaya lebih untuk mewujudkan sebuah ide tersebut.

Beberapa aspek perlu pelu diperhatikan dalam pembuatan kemasan. Dalam mempersiapkan materi pembuatan kemasan perlu diperhatikan karakterproduk secara fisik. Bagaimana daya tahan produknya, misalnya, untuk sbuah produk makanan. Apakah produknya mudah rapuh atau tidak???? ini adalah untuk menentukan bahan kemasan yang cocok dengan produk tersebut.Selanjutnya perludiketahui apakah produk yang dijial adlah produk jadi atau perlu diolah kembali. setelah mngevaluasi karaktersebuah produk secara fisik, lalu evaluasi bagaimana dengan kemasan sebelumnya. Apa sajakah yang perlu diperbaiki untuk menampilkan identitas merek yang lebih baik lagi.

Berikut beberapa aspek yang anda harus perhatikan

  • Bahan kemasan
  • Bentuk kemasan
  • Aspek kemasan
  • Pemilihan warna
  • Logo

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *