Sawah Subak Bali Sebagai Warisan Dunia

Siapa pun yang berkunjung ke Bali mungkin sudah akrab dengan sawah yang indah seperti di Tegallang dan Jatiluwih, situs populer untuk opsi foto wisata. Di luar panorama menakjubkan, bagaimanapun, teras ini sebenarnya bagian dari sistem pertanian yang disebut subak yang membantu mempertahankan pertumbuhan ini sangat bidang.

Diakui oleh Unesco sebagai salah satu World Heritages (warisan dunia), subak adalah sistem pertanian tradisional Bali yang diyakini telah ada sebelum abad ke-11, menurut sebuah prasasti kuno yang disebut Prasasti Raja Purana Klungkung. Pembuatannya lebih awal dari pembangunan megah Pura Besakih, pura terbesar di Bali, yang didirikan pada 1284.

sawah-sabak-bali
Sistem pengelolaan air ini adalah upaya menjaga sawah Bali tetap hidup.

Menurut Steve Lansing dari Arizona University, subak adalah sistem pertanian yang sangat demokratis. Setelah penelitian 30 tahun, Lansing menemukan bahwa proses ini lebih dari sekedar sistem manajemen dan distribusi air untuk irigasi. Ini juga merupakan sistem keagamaan dan sosial yang mengatur kehidupan petani Bali.

terasiring-sawah-bali

Bali menawarkan lebih dari 1.274 subak dan masing-masing dilengkapi dengan satu areal budidaya padi. Praktek ini didasarkan pada kearifan lokal yang disebut Tri Hita Karana, atau tiga sumber kebahagiaan, yaitu

  1. Parahyangan, hubungan yang harmonis antara manusia dan Tuhan;
  2. Pawongan, hubungan yang harmonis antara sesama manusia; dan
  3. Palemahan, hubungan harmonis antara manusia dan alam.

kebo-di-sawah

Pertanian di Bali sangat bergantung pada sumber-sumber air alami, seperti sungai dan danau. Sistem subak mengelola sumber daya dalam rangka memberikan petani di seluruh wilayah air yang mereka butuhkan, hak dan jumlah yang adil. Konsep ini berfokus pada kesejahteraan dan kesetaraan bagi semua orang, sistem atas-bawah yang bahkan pemerintah tidak dapat mengganggu.

sawah-hijau-indah

Sebuah desa mungkin memiliki lebih dari satu subak, semuanya akan dikelola oleh seorang pemimpin yang sangat dihormati, adat Calle Kelian. Sebelum membangun sistem irigasi, Kelian akan mengadakan pertemuan awal dengan anggota subak-nya, termasuk petani dan tokoh masyarakat setempat, untuk menentukan bagaimana subak akan membantu dalam irigasi, berapa banyak air yang dibutuhkan untuk pertumbuhan sawah, dan berapa lama pekerjaan akan mengambil. Sepanjang proses ini, prinsip-prinsip kekeluargaan dan keadilan memeluk, menghasilkan rasa puas di antara anggota.

jembatan-air-sawah

Ketika semua telah dibahas, anggota subak akan bekerja bergandengan tangan untuk membangun saluran air ( jelinjingan ) dari sungai sampai ke sawah, bersama dengan struktur lain seperti terowongan, pembagi air baik menggunakan pipa maupun bambu. Penduduk setempat ini juga bertanggung jawab untuk membangun akses jalan dari sawah ke jalan utama.

irigasi

Dalam rangka untuk mencapai keselarasan dengan alam, sistem subak tidak mengubah pemandangan alam sekitarnya, seperti aliran sungai dan kontur danau. Semua yang mereka lakukan adalah mengatur aliran air untuk mengairi pertanian. Dalam rangka mencapai keharmonisan satu sama lain, semua petani akan mendapatkan jumlah yang sama air setiap hari untuk pertanian mereka, tanpa memandang status sosial mereka atau kekayaan. Dalam mencapai harmoni dengan dewa, di setiap Subak terletak sebuah pura yang disebut Pura Ulun Carik atau Pura Bedugul untuk menyembah Dewi Sri, dewi padi dan kesuburan.

kali

Selama musim kemarau, ketika air langka, Kelian akan mengadakan pertemuan dengan anggota subak, di mana mereka membahas desain ulang mungkin dan mencari tahu apakah atau tidak anggota lain yang membutuhkan air lebih. Dalam hal tersebut, kebijakan pinjaman air berlaku, di mana petani dengan air yang cukup akan “meminjamkan” kuota air mereka kepada mereka yang membutuhkan. Ketika masalah yang sama muncul di masa depan, anggota lain akan melakukan hal yang sama. Kebijakan pinjaman air juga berlaku antara dua subak yang berbeda.

sawah-kuning

Sistem subak juga mengelola waktu tanam dan panen dalam rangka membangun sistem irigasi terpadu. Dengan begitu, semua orang mulai menanam dan memanen tanaman mereka bersama-sama, tanpa ada yang mendapatkan headstart. Semua kebijakan ini ditetapkan sebagai bagian dari hukum adat tidak tertulis, dengan konsekuensi bagi siapa saja melanggar hukum. Ini termasuk denda berupa uang atau kewajiban untuk melaksanakan upacara.

ladang
Sawah Subak Bali Seabagai Warisan Dunia

Credit:

  • Brilio
  • Vacation Bali Indonesia
  • Berita Bali
  • Kadek-Elda
  • Unesco
  • MDKarya
  • Menara FM
  • Wanderingfarmers
  • Indonesiakaya

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *