UNICEF: 300 Juta Anak Menghirup Udara Beracun

Hampir 1 dari 7 anak di seluruh dunia bernafas menghirup udara luar yang setidaknya 6 kali lebih kotor dari pedoman internasional.

udara-beracun

Sekitar 300 juta anak-anak hidup dengan udara luar sehingga tercemar dapat menyebabkan kerusakan fisik yang serius, termasuk merugikan otak mereka yang sedang berkembang, PBB mengatakan dalam sebuah studi yang dirilis Senin, 31 Oktober.

Hampir satu dari tujuh anak di seluruh dunia bernafas menghirup udara luar yang setidaknya 6 kali lebih kotor dari pedoman internasional, menurut studi oleh Dana Anak-Anak PBB, menyebut bahwa polusi udara merupakan faktor utama dalam kematian anak.

UNICEF menerbitkan studi seminggu sebelum perundingan PBB terkait perubahan iklim tahunan, bakal dihelat di Maroko pada 7-18 November 2016 seperti diberitakan oleh Rapler.

Lembaga, yang mempromosikan hak-hak dan kesejahteraan anak-anak, yang mendorong para pemimpin dunia untuk mengambil tindakan segera untuk mengurangi polusi udara di negara mereka.

“Polusi udara merupakan faktor utama dalam kematian sekitar 600.000 anak balita setiap tahun, dan itu mengancam kehidupan dan masa depan dari jutaan setiap hari,” kata Anthony Lake, direktur eksekutif UNICEF.

“Polutan tidak hanya membahayakan anak-anak mengembangkan paru-paru. Mereka benar-benar dapat melewati sawar darah-otak dan secara permanen merusak perkembangan otak mereka dan masa depan mereka.” kata Lake.

UNICEF menunjuk ke citra satelit yang dikatakan menegaskan bahwa sekitar dua miliar anak tinggal di daerah di mana polusi udara luar ruangan melebihi pedoman kualitas udara minimum yang ditetapkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO).

Udara tercemar oleh emisi kendaraan, bahan bakar fosil, debu, limbah pembakaran dan polutan udara lainnya, katanya.

Asia Selatan memiliki jumlah anak-anak terbesar yang tinggal di daerah tersebut sekitar 620 juta, diikuti oleh Afrika dengan 520 juta dan Asia Timur dan Pasifik dengan 450 juta.

Penelitian ini juga melihat polusi udara dalam ruangan, biasanya disebabkan oleh pembakaran batu bara dan kayu untuk memasak dan pemanas.

Bersama-sama, polusi udara outdoor dan indoor secara langsung terkait dengan pneumonia dan penyakit pernapasan lainnya yang berjumlah hampir satu kematian dari 10 anak di bawah usia 5, membuat polusi udara bahaya yang mengarah ke kesehatan anak-anak, kata UNICEF.

Badan ini mencatat bahwa anak-anak lebih rentan daripada orang dewasa akibat polusi udara dalam ruangan dan luar ruangan karena paru-paru mereka, otak dan sistem kekebalan tubuh masih berkembang dan pernafasan mereka lebih permeabel.

Yang paling rentan terhadap penyakit yang disebabkan oleh polusi udara adalah anak-anak yang hidup dalam kemiskinan, yang cenderung memiliki kesehatan yang lebih buruk dan sedikit akses ke pelayanan kesehatan.

UNICEF menyerukan langkah-langkah yang lebih kuat untuk mengurangi polusi, meningkatkan akses anak-anak untuk kesehatan dan untuk memantau dan meminimalkan paparan anak-anak untuk udara tercemar.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *